Nasehat Pada Pemimpin


Langkah-langkah yang seharusnya dilakukan oleh seorang pemimpin adalah sebagai berikut ;
 Memulai perbaikan dari dalam
Hal ini sangat ditekankan sekali karena seorang pemimpin adalah tokoh panutan, terutama bagi rakyatnya. Tidak bijak dan tidak etis sama sekali jika seorang pemimpin hanya bisa memerintahkan ini itu dengan seenaknya sendiri, sedangkan ia sendiri atau keluarganya masih sering melanggar peraturan yang sudah ditetapkan. Ada baiknya jika kita menilik ke belakang, nun jauh sana di era daulah umayyah. Di sana kita akan mengetahui seorang pemimpin yang menerapkan poin ini dengan sangat baik. Dia adalah Umar bin Abdul Aziz. Salah satu kebijakan yang ia terapkan adalah memerintahkan anggota keluarganya dan para keluarga umayyah untuk mengembalikan harta yang bukan milik mereka yang hakikatnya adalah milik rakyat. Pernah suatu kali ia mengumpulkan sanak familinya untuk makan-makan, lantas mereka dibiarkan kelaparan tanpa makanan dalam jangka lama. Kemudian ia memberikan makanan sederhana, gandum, kurma. Setelah mereka melahap semua dan kenyang, baru ia menghidangkan kepada mereka makanan yang enak dan lezat. Namun mereka tidak bernafsu lagi. Lantas ia berkata: “kenapa kalian berani masuk neraka hanya dalam urusan makan minum ?.”
 Jujur tapi waspada
Merupakan keharusan bagi seorang mukmin untuk bersikap jujur, terutama orang yang diberi amanat untuk mengurusi rakyat. Namun juga jangan sampai terlena akan senyuman orang yang kita jumpai. Yakni sikap waspada juga perlu dimiliki. Umar bin alkhottob radliallahu anhu pernah berkata : “aku bukanlah penipu, tapi aku tidak bisa ditipu”. Beliau memang diberi firasat yang tajam. Sebagaimana yang dituturkan oleh Ibn Jawzy dalam kitab “al adzkiya’”, sayyidina Umar alfaruq saat duduk bersama para sahabat beliau melihat seseorang yang lewat didepannya. Lantas ia berkata : “firasatku mengatakan bahwa orang tersebut adalah dukun dan peramal, semoga saja firasatku tidak salah’. Beliau memanggil orang tadi dan menanyakan perihal dirinya dan ternyata memang benar ia adalah seorang dukun dan peramal.
 Memilih pembantu yang baik
Sebagai orang yang mempunyai beban yang sangat berat, seorang pemimpin memang harus memilih pembantu yang akan ia jadikan orang terdekatnya, sebagai tempat curhat dan meminta pertimbangan dalam urusan-urusannya, terlebih urusan rakyat.
Orang terbaik untuk dijadikan teman dekat sekaligus penasehat adalah ulama yang baik. Contoh dari pemimpin terdahulu adalah kholifah Harun arrosyid dari daulah Abbasiyyah. Suatu hari ia ingin menemui ulama untuk mendengar nasehat dari mereka. Diantara ulama yang ia temui adalah Al fudloil bin Iyadl. Ia masuk ke rumah Al Fudloil sebagai seorang murid yang hendak sowan ke rumah gurunya. Harun arrosyid suatu kali pernah didatangi oleh syeh Ibn Sammak, dan saat ia mengambil kendi yang berisi air untuk ia minum, syeh Ibn Sammak tadi mencegahnya seraya berkata : “baginda, andai baginda tidak diperbolehkan minum air itu, maka dengan apa baginda akan membelinya?” Harun arrosyid menjawab : “ aku akan membelinya dengan setengah kerajaanku.” Dan setelah ia meminumnya, syeh Ibn Sammak tadi berkata lagi: “wahai baginda, seandainya apa yang anda minum tadi tidak bisa keluar dari tubuh anda, maka apakah yang akan anda serahkan?’. Harun pun menjawab dengan jawaban yang sama. Lantas syeh Ibn Sammak meneruskan nasehatnya; “baginda, sungguh kekuasaan yang harganya Cuma seceguk minuman dan air kencing alangkah baiknya kalau tidak diperebutkan”.lalu Harun arrosyid menangis dengat sangat.
Setiap orang mempunyai dua pendamping, ada yang menyuruhnya pada kebaikan dan ada yang menyuruhnya keburukan, sebagaimana dalam hadits nabawy berikut:
وَفِي صَحِيح الْبُخَارِيّ عَنْ أَبِي سَعِيد عَنْ النَّبِيّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : " مَا اِسْتَخْلَفَ اللَّه خَلِيفَة إِلَّا كَانَ لَهُ بِطَانَتَانِ : بِطَانَة تَأْمُرهُ بِالْخَيْرِ , وَتَحُضّهُ عَلَيْهِ , وَبِطَانَة تَأْمُرهُ بِالشَّرِّ , وَتَحُضّهُ عَلَيْهِ , وَالْمَعْصُوم مَنْ عَصَمَ اللَّه "
Artinya: “Allah tidak mengangkat seorang pemimpin kecuali ia akan didampingi dua pendamping; ada yang menyuruhnya berbuat kebaikan dan ada yang menyuruhnya berbuat keburukan. Hanya orang yang dijaga Allah lah yang akan selamat”.
 Tegas dalam memberantas kemungkaran
Dalam sejarah pemerintahan kholifah rosyidin, kita menemukan tindakan tegas dalam memberantas kemungkaran. Yaitu saat sayyidina Umar Ibn khottob mengetahui bahwa ada jual beli minuman keras di sebuah desa. Lantas beliau memerintah untuk membakar desa tersebut. Mungkin ini salah satu hal yang menyebabkan syetan menjauh dari jalan yang beliau lewati, sebagaimana sabda nabi Muhammad shallallahu alaihi wasaallam.
 Berpijak pada akidah yang benar
Dulu Sholahuddin al ayyubi sebelum berhasil membebaskan AlQuds(masjid al Aqsho) ia terlebih dahulu membersihkan daerah kekuasaan Islam dari syiah. Kala itu di Mesir terdapat daulah fathimiyyah yang bermadzhab syiah. Lantas oleh Sholahuddin dihancurkan. Mungkin di Indonesia paham-paham yang layak untuk diberantas adalah liberal, syiah dan wahhabi.

 Selalu mengharap kepada Allah
Tidak dipungkiri bahwa kekuatan ruhiyah mempunyai peran yang sangat penting dalam membangun atau menjaga suatu negara. Salah satu hal yang dilakukan oleh nabi Muhammad pada malam perang badr, beliau tidak henti-hentinya memohon kepada Allah, bersimpuh dengan penuh penghambaan kepadaNya. Begitu juga apa yang dilakukan oleh Muhammad al fatih sang penakluk Konstantinopel saat melawan romawi. Diceritakan pada suatu malam pembantunya masuk ke baraknya, ia dikagetkan dengan menemukan tuannya menaruh dahinya di tanah tanpa alas apapun. Ia melakukannya dalam tempo yang lama.
 Menjaga dan membangun syiar Islam
Salah satu hal yang perlu diketengahkan disini adalah bahwa pentingnya sebuah identitas. Logo atau simbol merupakan salah satu cara menunjukkan sebuah identitas dan ciri khas sesuatu. simbol dalam Islam lebih disering disebut dengan syiar. Allah sendiri telah memerintahkan nabi Ibrohim alaihis salam untuk membangun sebuah simbol agung atas ketauhidan Allah yaitu ka’bah di Mekkah. Demikian halnya sikap kita terhadap syiar-syiar islam yang lain semisal masjid, pondok pesantren dam buku-buku agama. Untuk pemerintah sekarang dapat melakukan poin ini dengan membantu pembangunan masjid, madrasah atau pondok pesantren. Tentu semua itu dengan pengawasan orang ahli mengenai kepantasan suatu masjid atau madrasah tersebut untuk menjadi penerima bantuan. Bentuk lain dari penjagaan terhadap syiar Islam adalah dengan mempermudah jamaah haji untuk melakukan ibadah haji dengan segala tetek bengeknya. []


(Wasiat pendiri khilafah utsmaniyyah “Utsman Artoghrul” kepada anaknya “Urukhan”)

Wahai anakku, janganlah engkau menyibukkan diri dengan sesuatu yang tidak diperintahkan oleh Allah Tuhan semesta alam, dan jika engkau dihadapkan pada suatu permasalahan yang pelik maka mintalah petunjuk pada para ulama.
Wahai anakku, hormatilah orang yang taat padamu, berilah kesejahteraan pada perajurit, jangan sampai engkau ditipu syetan dengan tentara dan hartamu, dan janganlah engkau menjauh dari ulama syariah.
Wahai anakku, sungguh engkau telah mengetahui bahwa tujuan kita adalah mencapai ridlo Allah, dan dengan berjihad cahaya agama kita akan menyebar ke seluruh penjuru dunia, maka timbullah ridloNya.
Wahai anakku, kita ini bukan termasuk orang-orang yang mengobarkan perang dengan tujuan menguasai kebijakan atau menguasai individu, hidup dan mati kita adalah demi islam. Dan inilah wahai anakku apa yang pantas untukmu.

Dalam riwayat lain sebagai berikut :
Ketahuilah wahai anakku, sesungguhnya menyebarkan islam, mengajak manusia padanya dan menjaga harga diri serta harta orang muslim merupakan amanat di pundakmu yang akan dimintai pertanggung jawabannya besok.
Dalam buku “penderitaan keturunan Utsman” terdapat redaksi berbeda mengenai wasiat Utsman kepada anaknya Urukhan :
Wahai anakku, aku akan kembali kepada Tuhanku dan aku sangat bangga terhadapmu dengan (harapan) engkau bersikap adil terhadap rakyat dan berjihad di jalan Allah untuk menyebarkan Islam.
Wahai anakku, aku berpesan padamu tentang ulama, jagalah mereka baik-baik, hormati mereka dan ikutilah petunjuk mereka karena mereka tidak memerintahkan kecuali hal yang baik.
Wahai anakku, jangan sekali-kali engkau berbuat sesuatu yang tidak Allah ridloi, dan jika engkau menghadapi suatu kesulitan maka bertanyalah pada ulama syariah karena mereka menunjukkan kepada kebaikan.
Dan ketahuilah wahai anakku bahwa jalan kita satu-satunya di dunia ini adalah jalan Allah dan tujuan kita satu-satunya adalah menyebarkan agama islam. Dan kita bukanlah orang-orang yang memburu pangkat dan dunia.
Dalam buku “sejarah utsmani” berwarna ada beberapa redaksi wasiat Utsman pada anaknya :
Pesanku pada anak-anakku dan teman-temanku : Jagalah keagungan agama Islam yang mulia ini dengan selalu melakukan jihad di jalan Allah, junjung tinggi panji islam dengan jihad yang sempurna, bekerjalah untuk Islam selalu, sebab Allah telah menugaskan seorang hamba yang lemah sepertiku untuk membuka negeri-negeri . Pergilah kalian dengan membawa kalimat tauhid ke ujung dunia dengan berjihad di jalan Allah, dan siapa saja dari keturunanku yang menyimpang dari kebenaran dan keadilan, ia tidak akan mendapat syafaat nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam kelak di hari mahsyar.
Wahai anakku, tidak seorangpun di dunia ini yang bisa menghindar dari kematian, dan ajalku pun telah tiba, aku serahkan negeri ini padamu dan aku titipkan dirimu pada Tuhan. Berbuat adil-lah engkau dalam segala urusanmu.

1 komentar:

  1. Pemimpin yang baik adalah pemimpin yang tau rakyatnya...

    BalasHapus